SHALOKAL. INDONESIA, JAKARTA-
Pihak berwenang Bali, Jumat (13/1), mengatakan mereka baru saja menyelamatkan 43 penyu hijau yang terancam punah dalam operasi rutin Angkatan Laut.

Chelonia mydas, spesies penyu hijau yang dilindungi di Indonesia, telah diamankan di sebuah pangkalan Angkatan Laut dan dirawat oleh petugas satwa liar yang nantinya akan dilepasliarkan kembali ke alam liar.

“Inilah keberhasilan tim Gabungan Lanal, sehingga kita dapat menyelamatkan sekitar 43 penyu hijau dalam keadaan hidup dan sehat,” kata Komandan Lanal Denpasar Kolonel Marinir I Dewa Rake Susila kepada wartawan.

Pihak berwenang mengatakan Angkatan Laut menemukan para pemburu liar di daerah Gilimanuk dalam operasi itu. Para pemburu itu sendiri berhasil melarikan diri dan meninggalkan jarahan mereka.

Indonesia telah menjadi pusat perdagangan internasional penyu laut, memenuhi permintaan dari negara-negara seperti Malaysia, Vietnam dan China.

Populasi penyu hijau, salah satu penyu laut terbesar, telah mengalami penurunan yang signifikan dalam beberapa tahun terakhir karena perburuan, hilangnya tempat bertelur di pantai, dan tertangkap oleh alat penangkap ikan.

Penyu hijau dan penyu-penyu jenis lain juga menjadi korban krisis plastik laut yang terus meningkat di dunia. Satwa liar itu biasanya mati setelah menelan plastik dalam jumlah besar.( si/voa)

Editor: Erma Sari, S. pd
Ket foto: FILES – Sukarelawan membawa penyu hijau (Chelonia mydas), yang diselamatkan dari pemburu dan pedagang, ke laut di pantai Kuta di Bali, 8 Januari 2022. (Foto. Fikri Yusuf/Antara Foto via REUTERS)

Iklan
Share:

Shalokal Indonesia

Shalokal Indonesia adalah media online dibawah PT Shalokal Mediatama Indonesia dengan kantor di Kalimantan Selatan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *