TANAHLAUT, shalokalindonesia.com- Mahasiswa yang tergabung dalam Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) dan Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) menggeruduk Mapolres Tanah Laut Selasa 15 Mei 2024

HMI dan IMM Kalimantan Selatan yang sejak awal mengawal Proses dugaan Tambang ilegal emas di Desa Durian Bungkuk ini,  menggeruduk Polres Tanah Laut karena merasa proses penyidikan yang telah dilaporkan 17 April 2024 berjalan lamban, seolah terdapat upaya untuk mengulur proses hukum dan melindungi pihak tertentu dalam prosesnya

Salah satu orator dalam orasinya dengan tegas dan lugas menyebut seseorang yang diduga sebagai bos dugaan tambang ilegal di Durian Bungkuk

“Tugasmu mengayomì, Tugasmu mengayomi. Pak polisi pak polisi, jangan ikut melindungi,”
Demikian nyanyian Orasi Laili yang di ikuti oleh peserta Aksi

“Tidak boleh di Negeri ini ada orang yang merasa raja dan kebal terhadap Hukum termasuk manusia yang mengaku memiliki Backingan dalam kasus di Durian Bungkuk” tambah Laili Masruri dalam Orasinya

Bukan tanpa Dasar Mantan ketua umum DPD IMM Kalimantan Selatan mengatakan demikian, dalam kasus dugaan tambang ilegal di Durian Bungkuk ini yang mengaku memiliki Backingan tertentu. 

Dalam salah satu peryataannya, dirinya mengaku memberikan setoran kepada Instansi tertentu untuk memuluskan pekerjaan dugaan Tambang Emas Ilegal tersebut

Pihak Mahasiswa yang ditemui oleh Kapolres serta di dampingi oleh Wakapolres mengatakan siap pasang badan agar proses hukum dugaan Tambang Emas Ilegal berjalan sebagaimana aturan main dan jika ada oknum aparat terlibat maka Kapolres yang melaporkan dan akan ditindak sebagaimana aturan yang terdapat dalam tubuh Polri. (shalokalindonesia.com/LL)

Editor: Erma Sari, S. Pd

Iklan
Share:

Shalokal Indonesia

Shalokal Indonesia adalah media online dibawah PT Shalokal Mediatama Indonesia dengan kantor di Kalimantan Selatan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *