SHALOKALINDONESIA.COM, JAKARTA — Indonesia menyambut baik tercapainya kesepakatan untuk mencari dan membawa pulang sisa-sisa jenazah tentara Amerika Serikat (AS) yang menjadi tawanan perang atau yang hilang saat bertugas di Indonesia pada Perang Dunia Ke-2, kata Duta Besar Indonesia untuk AS Rosan Perkasa Roeslani saat dihubungi VOA, Jumat (24/3).

Misi pencarian itu termasuk dalam “Kesepakatan Kerangka Kerja dengan Pemerintah Indonesia” yang ditandatangani 21 Maret lalu.

“Tentunya kami menyambut baik kesepakatan MOU (Memorandum of untuk penelitian, pemulihan, identifikasi dan repatriasi kerangka personel saat Perang Dunia Ke-2 di Morotai. Kesepakatan ini merupakan salah satu cerminan penguatan kemitraan pertahanan RI-AS yang mengedepankan prinsip-prinsip kemanusiaan, kesetaraan, saling menghormati,” ujar Rosan.

Misi Pencarian Mulai Akhir 2023

Defense POW/MIA Accounting Agency atau DPAA pada Senin (21/3) menandatangani kesepakatan kerangka kerja (framework arrangement) dengan Pemerintah Indonesia untuk melakukan riset dan survei bersama pencarian warga AS yang hilang di Indonesia saat Perang Dunia Ke-2. Misi tersebut merupakan misi riset dan survei bersama yang pertama dan diharapkan akan dimulai pada akhir tahun ini.

DPAA adalah badan di bawah Departemen Pertahanan AS yang bertugas membawa pulang tentara AS yang menjadi tahanan perang atau yang hilang saat bertugas.

Kesepakatan ini tercapai setelah koordinasi selama beberapa tahun dan keterlibatan sejumlah menteri pertahanan, baik dari AS maupun Indonesia, untuk memulai kegiatan lapangan DPAA di Pulau Morotai, Maluku Utara.

DPAA Sampaikan Terima Kasih

Kedutaan Besar Indonesia di Jakarta, dalam keterangan resmi yang diunggah di situs webnya, mengatakan kesepakatan ini akan mendorong “upaya penghitungan lebih dari 1.900 personel AS yang hilang dan gugur di Indonesia semasa Perang Dunia Ke-2.

“Dengan penandatanganan kesepakatan ini, kami sangat bersemangat untuk memulai kerja lapangan kami di Indonesia pada bulan Juni mendatang,” kata Direktur DPAA Kelly McKeague dalam pernyataannya.

“Kami sangat berterima kasih kepada sejumlah lembaga pemerintah Indonesia yang telah membantu kami memenuhi janji kepada anggota Tentara Amerika yang telah memberikan pengorbanan tertinggi bagi bangsa kami, dan juga kepada keluarga mereka yang telah sejak lama mencari jawaban atas nasib orang-orang terkasih yang hilang,” imbuh McKeague.

Duta Besar Indonesia untuk Amerika Rosan Perkasa Roeslani berharap agar “kerja sama ini juga secara khusus bermanfaat bagi masyarakat Kabupaten Morotai.”

Kesepakatan Kerangka Kerja itu merupakan kelanjutan dari pertemuan Menteri Pertahanan AS Llyod J. Austin III dan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto di Jakarta pada 21 November 2022 lalu. Pertemuan itu berselang satu bulan setelah keduanya bertemu di Pentagon, Washington DC, dan menggarisbawahi dukungan kuat untuk memulai misi kemanusiaan DPAA di Indonesia. (shalokalindonesia.com/voa)

Editor: Erma Sari, S. Pd
Ket foto’: Direktur DPAA Kelly McKeague, Wakil Dirut DPAA Fern Sumpter Winbush, Atase Kedubes AS di Jakarta Kolonel Theodore Liebreich usai tanda tangan kesepakatan pencarian sisa jenazah tentara AS yang hilang saat Perang Dunia Ke-2, 21 Maret 2023.(Foto: Dephan AS – Kedubes AS di Jakarta)

Iklan
Share:

Shalokal Indonesia

Shalokal Indonesia adalah media online dibawah PT Shalokal Mediatama Indonesia dengan kantor di Kalimantan Selatan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *