JAWA TENGAH, shalokalindonesia.com- Pembunuh dosen UIN Surakarta, Wahyu Dian Silviani (34), akhirnya terungkap.

Ia adalah Dwi Feriyanto alias D, seorang pria yang berprofesi sebagai kuli bangunan.

D ikut merenovasi rumah Wahyu Dian Silviani di Desa Tempel, Gatak, Sukoharjo, Jawa Tengah.

Kapolres Sukoharjo, AKBP Sigit mengatakan, D diamankan di rumahnya pada Jumat (25/8/2023).

“Setelah tadi pagi dini hari kita cek dan ricek semuanya, ternyata bukan temen dekat, bukan pacar, dan bukan yang istilahnya kenal nomor HP.”

“Ternyata, setelah selidiki, yang diduga (pelaku) kerja dengan korban juga, membangun, merehab rumahnya korban,” kata dia, Jumat (25/8/2023).

AKBP Sigit menyebut, pelaku tega membunuh korban lantaran sakit hati.

Pelaku mengatakan, korban menilai hasil kerja D jelek.

“Korban mengatakan hasil kerjanya (pelaku) jelek, juga dikatain tolol,” kata AKBP Sigit.Pelaku pun sakit hati dan merencanakan untuk membunuh korban.

“Merasa dendam, lalu pelaku melampiaskan dendamnya itu dengan menghabisi nyawa korban,” tandasnya.Selain sakit hati, D juga ingin menguasai harta korban.

“Pelaku mengambil HP, laptop, dan uang korban,” ucapnya. Pemakamannya

Kronologi Penemuan

Diketahui, Wahyu Dian Silviani ditemukan tak bernyawa di sebuah rumah di Perumahan Graha Tempel, Gatak, Sukoharjo, Jawa Tengah pada Kamis (24/8/2023).

Jasad korban pertama kali ditemukan oleh seorang mandor tukang bangunan yang dipercayai oleh pemilik rumah untuk merawat rumah.

Pria bernama Indriyono tersebut mengatakan, ada teman yang mencari keberadaan korban, lantaran tak bisa dihubungi.
“Ada teman yang mau mengecek rumah dari tadi tidak bisa. Lalu meminta kunci ke saya, karena rumah ini kan masih dalam perawatan saya,” tuturnya.

Ia kemudian memberikan kunci rumah cadangan ke teman Dian.

“Dari keterangan temannya, Dian ditemukan sudah ada bercak darahnya.”

“Perasaan saya sudah nggak enak, saya ketuk-ketuk pintunya saya panggil-panggil tidak ada respons,” lanjutnya.

Karena curiga, ia pun naik ke atap, dan melihat korban berada di bawah kasur.

Ditemukan pula bercak darah di sekitar tubuh korban.

“Ada bau anyir darah,” tandasnya.

Di tubuh korban juga terdapat beberapa luka.

Seperti di pipi bagian kanan korban juga terdapat luka sayatan. (shalokalindonesia.com/na)

Iklan
Share:

Shalokal Indonesia

Shalokal Indonesia adalah media online dibawah PT Shalokal Mediatama Indonesia dengan kantor di Kalimantan Selatan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *