BANJARMASIN, shalokalindonesia.com- Otoritas Jasa Keuangan (OJK) terus berupaya untuk meningkatkan literasi dan inklusi keuangan masyarakat khususnya perempuan, yang merupakan salah satu sasaran strategis

penerima program edukasi keuangan dalam Strategi Nasional Literasi Keuangan Indonesia (SNLKI) 2021-2025 maupun Strategi Nasional
Keuangan Inklusif Perempuan (SNKI Perempuan).

Upaya OJK tersebut antara lain diwujudkan dengan menggelar kegiatan Women’s Talk bertema “Wanita Cerdas Keuangan Ciptakan Keluarga Sejahtera” di Banjarmasin, Jumat (13/10/2023)

“Wanita memiliki peran yang sangat strategis dalam keluarga. Selain sebagai ‘menteri keuangan’, perempuan berperan sebagai guru pertama bagi anak dalam hal pengelolaan keuangan dan tidak sedikit perempuan
juga bekerja guna membantu perekonomian keluarga. Sehingga, peningkatan pengetahuan pengelolaan keuangan menjadi keterampilan
yang sangat penting untuk dikuasai oleh perempuan,” kata Kepala Eksekutif Pengawas Perilaku Pelaku Usaha Jasa Keuangan, Edukasi dan Pelindungan Konsumen OJK Friderica Widyasari Dewi dalam sambutannya.

Friderica mengharapkan, perempuan yang terliterasi dengan baik, akan mampu menggunakan produk dan layanan jasa keuangan secara bijak.

Pada akhirnya, keberhasilan peningkatan literasi dan inklusi keuangan akan mendorong pemberdayaan perekonomian melalui kesempatan berusaha bagi perempuan dalam rangka mewujudkan kesejahteraan
finansial di tingkat keluarga bahkan di daerahnya.

Selain itu, literasi keuangan bagi perempuan juga dibutuhkan untuk membentengi diri dari tawaran penipuan berkedok investasi atau dikenal
dengan investasi bodong dan pinjaman online ilegal, yang banyak menyasar
kelompok perempuan.

Sementara itu, Gubernur Kalimantan Selatan,
Sahbirin Noor menyampaikan apresiasi kepada OJK, yang telah melaksanakan berbagai
program kerja dalam rangka meningkatkan literasi dan inklusi keuangan masyarakat, khususnya di wilayah Kalimantan Selatan.

Kolaborasi dan sinergi yang baik dibutuhkan antar-berbagai pemangku kepentingan tidak terkecuali bersama Pemerintah Daerah untuk
menyukseskan upaya peningkatan literasi dan inklusi keuangan masyarakat serta memerangi kejahatan digital di bidang keuangan.

“Masyarakat, dalam hal ini kaum perempuan dengan tingkat literasi keuangan yang baik, akan mampu membuat keputusan finansial secara
bertanggung jawab serta terhindar dari penipuan berkedok investasi dan pinjaman online ilegal yang menyengsarakan masyarakat,” kata Sahbirin.

Sedangkan Ketua Tim Penggerak PKK Kalimantan Selatan sekaligus Kepala Biro Perekonomian Provinsi Kalimantan Selatan,
Raudatul Jannah menyampaikan, pentingnya peran perempuan dalam pengembangan ekonomi daerah. Sehingga, dengan meningkatkan literasi keuangan maka akan membantu pertumbuhan ekonomi daerah.

“Perempuan memegang peran penting dalam memberdayakan perekonomian di daerah. Pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) umumnya didominasi oleh kelompok perempuan. Sehingga, pengetahuan dan kemampuan dalam mengelola keuangan serta peningkatan akses keuangan sangat diperlukan oleh perempuan untuk dapat membantu
mengembangkan usaha yang dimiliki,” kata Raudatul Jannah.

Kegiatan dilaksanakan secara hybrid dengan dihadiri oleh Kepala OJK Regional 9 Kalimantan Darmansyah, Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) Daerah Kalimantan Selatan Nurullah serta diikuti oleh perwakilan Aparatur Sipil Negara (ASN) Perempuan, Anggota Bhayangkari, Anggota
Persatuan/Komunitas Perempuan, serta mahasiswi di Provinsi Kalimantan Selatan dengan jumlah lebih dari 1.300 peserta.

Hasil Survei Nasional Literasi dan Inklusi Keuangan (SNLIK) tahun 2022, menunjukkan untuk pertamakalinya, literasi keuangan perempuan lebih tinggi dibandingkan dengan literasi keuangan laki-laki.

Indeks literasi keuangan perempuan meningkat dari 36,13 persen tahun 2019 menjadi 50,33 persen tahun 2022. Sedangkan, indeks literasi keuangan laki-laki pada tahun 2022 sebesar 49,05 persen.

OJK terus melakukan berbagai program edukasi dalam rangkameningkatkan literasi keuangan masyarakat, baik dengan menyelenggarakan edukasi keuangan secara tatap muka (offline) dan daring (online) secara masif.

Selain itu, OJK juga telah meluncurkan berbagai media pembelajaran baik dalam bentuk buku literasi keuangan dan Learning Management System (LMS) Edukasi Keuangan, www.lmsku.ojk.go.id.

Masyarakat juga dapat mengakses informasi tentang keuangan lainnya melalui website resmi OJK www.ojk.go.id, www.sikapiuangmu.ojk.go.id dan media sosial OJK.

OJK senantiasa meningkatkan sinergi dan kolaborasi dengan seluruh pemangku kepentingan dalam rangka meningkatkan literasi dan inklusi keuangan masyarakat.

Literasi dan inklusi keuangan yang baik akan
meminimalisir masyarakat menjadi korban investasi ilegal dan pinjaman
online ilegal. (shalokalindonesia.com/rls)

Editor: Erma sari, S. Pd

Iklan
Share:

Shalokal Indonesia

Shalokal Indonesia adalah media online dibawah PT Shalokal Mediatama Indonesia dengan kantor di Kalimantan Selatan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *